Jumat, 25 Oktober 2013

Kerenyahan Bagea Dalam Secangkir Kopi

Bagea, oleh-oleh khas Palu 
Bagea adalah penganan yang terbuat dari sagu. Makanan ringan ini terkenal di beberapa daerah di Sulawesi dan Maluku Utara. Di Manado terkenal dengan bagea kenari yang dibungkus daun sagu kering. Di Ternate juga dikenal kue bagea yang juga masih dominan dengan kenari. Di Palu Sulawesi Tengah juga ada kue bagea yang dominan rasa vanili atau kacang. 



Bagea Kenari Khas Manado
Kue yang satu ini bila digigit sedikit agak keras. Namun rasanya sangat renyah dan lembut ketika berada di dalam mulut. Rasa aslinya adalah vanili, kenari atau kacang tanah. Namun sekarang sudah banyak dimodifikasi dengan rasa baru seperti keju atau coklat. 

Bagea sangat cocok dinkmati sebagai teman minum kopi. Baik di pagi atau sore hari. Karena terbuat dari sagu, maka tak heran kalau bagea terasa keras jika digigit. Cara terbaik menikmati bagea adalah dicelupkan terlebih dahulu ke dalam kopi, baru kemudian digigit. 

Bagea juga sering dijadikan oleh-oleh. Namun jika kita ingin merasakan kenikmatan bagea di rumah, maka resep yang satu ini bisa di coba. Berikut ini adalah resep Bagea yang di bagikan oleh salah satu pembuat bagea di kota Palu . 


Sepiring Bagea Kacang Khas Palu 

Bahan 

  • Sagu di sangrai 1 kg
  • Telur 5 butir 
  • Gula pasir 1 kg 
  • Santan 1 gelas 
  • mentega cair 1 gelas 
  • 1 sdt vanili/kacang tanah (terserah mau rasa apa) 
  • 1 sdt soda kue 

Cara membuat 

  • Gula dicairkan dengan 1 gelas air santan, dinginkan 
  • Kocok telur sampai mengembang, tambahkan soda kue + vanili/kacang tanah. 
  • Tambahkan sagu, masukkan santan sedikit demi sedikit sampai adonan bisa dibentuk. 
  • Bentuk adonan dan bakar di oven sampai matang (kecoklatan)
Reaksi:
6

6 komentar:

  1. jadi kepengen bagea kenari, yummy banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau gak ada kenari kacang pun jadi Nathalia Cornelis :)

      Hapus
  2. Pertama kali mkn bagea, gak tau cara mknnya...digigit keras bgt...sp nyerah deh...eee kt tmn yg ngasih dr ternate dia bilang mknnya dicelupin di teh atau kopi...lembut...ya telat...udah kadung susah payah gigit2...jd lucu jg...hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau bagea Palu gak begitu keras seperti bagea ternate atau manado Irowati :)

      Hapus
  3. Berarti pas dulu dibawain oleh-oleh Bagea, salah yak kalau main gigit langsung he he. Emang terasa keras. Jadi setelah tinggal di Manado, saya belum pernah beli he he.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe... kue dari sagu emang keras Heni Puspita makanya cocok jadi teman minum kopi, sensasinya ya dicelupkan di kopi itu sebelum dimakan :)

      Hapus